14 September 2011

Dugaan buat keluarga itu....

Detik berlalu begitu pantas.... Masih segar dalam ingatanku meskipun telah 6 tahun berlalu. Kehadiranku di rumah itu sangat asing bagi keluarga itu tetapi kehadiranku disambut dengan mesra seperti aku sebahagian dari keluarga itu sendiri.


Kelihatan sebuah senyuman yang dilemparkan padaku membuatkan aku tenang dan selesa di rumah itu. Ya, abah (bapa mertuaku) yang dulu senyum pada aku. Aku duduk di meja makan dan berbual-bual dengan keluarga itu. Ternyata keluarga itu menerima aku dengan hati yang terbuka. Syukur alhamdulillah.... Ya, paling aku ingat beberapa pertanyaan yang diajukan pada diriku mengenai aku, keluarga dan juga tentang dia yang kini menjadi suamiku.


Saat itu adalah kenangan terindah dalam hidupku tapi kini, abah jatuh sakit. Abah disahkan menghidapi kanser paru-paru tahap ke 4 dan juga menghidapi 'brain tumor'. Berat dugaan untuk keluarga itu. Tapi aku tahu Allah sayangkan abah. Kami perlu beri perhatian secukupnya memandangkan keadaannya yang begitu lemah dan tidak ceria seperti dulu. Emak dan suamiku menjadi peneman setia di sisi abah. Dia mahu menjaga abah sebaik-baiknya. Mudah-mudahan keluarga itu tabah menghadapi dugaan dari Allah.


Kepada suamiku, walaupun kita terpisah buat sementara waktu namun kau tetap dekat di hati. Tentang aku dan Fatih di sini, usah kau bimbang . Pandailah aku menguruskan tentang hal itu. Apa yang penting sekarang, sokongan keluarga pada abah dalam menjalani kehidupannya. Aku tahu abah mengharap padamu dan aku tahu kau mampu lakukan....

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...